Jumat, 30 Mei 2014

Carpon : Nu Ngulutrak Tengah peuting


kantos medal di Tribun jabar Mei 2014
                                                           Carpon ku Yati Nurhayati
Panto ngulutrak tengah peuting, pasti  apa karek datang. Meh Unggal poe   apa datang tengah peuting bari kaayaan bau alkohol. Sainget kuring  apa tara boga pagawean nu netep, ceuk  apa mah bisnis  ngan duka teuing bisnis naon da can pernah untung.  Nu puguh mah pagawean apa teh ngan ukur namprak ka pamajikan.
Sapopoe apa  ngurus motor  kameumeutna nu geus  kolot. Di usap dielap nepika herang mencrang. Isuk- isuk mun can aya cikopi can waka cengkat tina kasur,  sakapeung kuring sok keuheul kana kalakuan bapa, komo lamun geus sagala di alungkeun, gelas jeung piring  ngararapung  mun keur ambek ka pamajikan.
Kuring jeung  ifan lanceuk kuring geus  teu aneh lalajo bapa nyiksa nu jadi indung. Sok nyarempod we dijuru bakat kusieun.  Eta basa kuring jeung  ifan leutik keneh,  Ifans  geus  rumaja mah paling nyingkah mun  bapa keur parerea  omong teh.  
Pernah hiji waktu Ifan  nitah papirak ka indung kuring, “ Mah Saumur-umur dinyenyeri wae ku si Apa, naha Mamah rido ? Ayena mah gugat cerai we, da Mamah mah guru,  boga gaji ieuh,  Ifan geus gawe tinggal ngabiayaan hiji deui, ku Ifan oge pasti dibantuan biaya kuliah Etti mah.” Mamah ngan saukur jempe. “ Lain masalah biaya, tibaheula oge jarang di nafkahan.”  
Mamah sok mindeng leungit duit, nya tara nyalahkeun sasaha deui, da nu sok wani nyokot barang baturmah iwal ti apa, cengcelengan kuring oge mindeng aya tapak ngabobol. Siga basa kuring masih keneh SD kelas 6, duit jajan anu diirit ku Mamah unggal poe disesakeun, tidituna hayang milu piknik disakola pas perpisahan. Karunya  ari kudu ngandelkeun Mamah mah.  
Unggal balik sakola cengcelengan teh dieusian  aya sarebu atawa dua rebu, kuring beuki sumanget  ngeusian basa wali kelas ngumumkeun deui piknik teh jadi na ka Jogja. Kuring teh geus lila hyang kaditu lain ngan saukur ceuk beja kaajaiban dunia candi Borobudur anu kasohor ka mancanagara.  
Dina hiji poe kuring rek muka cengcelengan, ongkohna bendahara kelas nagih wae, anu rek milu piknik kudu manjer heula  lima puluh persen, ameh puguh sabaraha urangna nu rek  milu, puguh re nyewa beus sabaraha. Ari kitu namah kaharti ku kuring oge, da jadwalna ngan saukur sabulan deui. Pihak sakola embung rugi, hanas nyarter mobil, ari nu milu saeutik.
Ku kuring dijanjikeun ka isukan mayar ka bendahara kelas. Na ari kuring balik ti sakola kamar teh geus acak-acakan, buku jeung baju tina lomari pabalatak luhur dipan. Nu kacida handeueulna cengcelengan nu geus tapak  nyebet handapna, da cengcelengan plastic jadi babari, ari ku kuring di dikoclak-koclak  meni hampang, sihoreng kosong.  Kuring nepika  gering sababaraha poe teu sakola.
Hiji deui kabiasaan apa, sok nganjuk rokok   jeung kopi, bari tara mayar. Mamah sok sering aya nu nagih tukang warung, sakapeung sok era lamun aya nu nagih bari awong-awongan nyarekan apa. Ku mamah  sok enggal disampeurkeun bari sasadu, biasana mamah sok ngajanjikeun ke awal sasih bade di lunasan.
Ari inget kajadian  sabaraha  taun katukang  sok nyesek kana dada, tapi kuring teu bisa kukumaha. Anu osok ngalawan jeung nentang sagala kalakuan bapa mah lanceuk kuring Ifan.  Pernah ifan  di tampiling di hareupeun kuring jeung Mamah.  Harita Ifan ngahalangan apa anu rek nenggeul  ka Mamah.
“Pa bunuh we Ifan teh sakalian.” Sora Ifan  anu emosi bari ngasongkeun peso nu aya diluhur meja. Kuring sieun  Apa kaasupan jurig. terus aya salah sahiji nu tewas.  tapi diluar dugaan apa malah ngaleos ka luar. Alhamdulillah kuring  ngusap dada.
Aya deui  kajadian anu  hese  mopohokeunana, harita kuring  karek kelas 1 SMP  , Ifan kelas 3 SMP diimah kuring harita aya Bi Tati, adi Mamah anu karek kaluar sakola niatna rek cicing di imah kuring       bari neangan gawe, indung kuring kacida atoheunana, aya nu mantuan pagawean diimah, nyeuseuh jeung ngumbah wadah.
Kuring inget keneh poena  poe senen, da  harita kuring kabeurangan jadi teu milu upacara. Naha hate teh bet hoream kasakola. Keur mah rada teu ngareunah awak. Atuh kuring  bolos sakola, tapi moal waka ka imah da apa pasti aya keneh, hoream nyieun alesan lamun di Tanya. Antukna kuring ulin heula di alun-alun.  Da kuring teu biasa bolos, jadi meni asa teu paruguh, loba kasieun. Sieun aya nu ningali yen kuring ulin make saragam keneh, terus dilaporken ka sakola, sieun panggih jeung guru, jeung rea deui kasieun kuring.
Antukna jam salapan oge kuring mutusken balik ka imah, diimah mah moal aya nu ningalieun kuring teu sakola. Da Mamah ka sakola, Ifan oge sakola, apa wayah kieumah biasana geus kaluar jeung motor antikna. Ari bi Tati sok rajeun ulin ka tatangga ngagosip bari silih siaran.
Turun tina angkot kuring langsung, mukakeun panto gerbang nu teu di konci. Terus panto hareup ku kuring di dorong,  kuring heran sarua teu di konci, langsung kuring kadapur, teu aya curiga nanaon. Basa ngaliwat ka kamar bi Tati, aya sora ti jero kamar.
Panasaran kuring ngintip tina lawang konci, enya oge kuring leutik keneh, tapi kuring ngarti da geus SMP. Nu katingali ku kuring apa keur numpakan bi Tati. Kuring teu ngarti naha jol hayang ceurik, inget ka Mamah. Naha asa aya nu nyelekit kana hate ningali kalakuan apa.
Leuwih nyeri tibatan ningali Mamah di siksa, leuwih nyeri basa ningali Ifan ditampiling, leuwih nyeri basa lengit duit. Naha pedah kuring sarua awewe, asa di khianatan.
Kuring teu tulus kadapur, tuluy ka kamar bari panto digubrakkeun. Da kamar kuring teu jauh ti kamar Bi Tati, kuring ceurik. Apa nyamperkeun ka kamar. Tapi kuring teu bisa kedal kaambek teh. Disamperkeun ku Apa, kuring beuki narikan. “Hampura apa, khilap. Kade ulah bebeja ka indung maneh.”
Isukna  Bi Tati amitan, Mamah rada heran, naha meni ngadadak rek balik. Tapi antukna di izinan oge da Bi Tati maksa. Ti harita kuring tara patanya jeung  Apa, enya oge kuring karek 14 tahun, kuring ngarti apa geus hianat ka Mamah.
Mun kaparengan aya apa, kuring langsung ka luar, mun kuring keur nyarita terus aya apa langsung jep  jempe. Sabaraha kali Mamah ngelingan, yen kuring tong ngamusuhan ka apa, malah Mamah kungsi nyeleksek aya naon, naha sikep kuring jadi barubah.
Hayang teh nyarita ka Mamah, kunaon kuring judes ka apa, hayang  numpahkeun rasa anu ngaganjel dina hate. Tapi teu wasa, keur mah Mamah can pernah disenangkeun tambah mun apal apa salingkuh jeung adi patuturun hulu.  Bae ngan kuring wungkul nu nyeri, Mamah tong nepika nyaho kalakuan apa nu hiji ieu. Cukup Mamah nyaho yen apa sok mabok, cukup Mamah nyaho yen apa sok maok duit balanja, cukup Mamah nyaho apa sok ngabobol cengcelengan kuring jeung Ifan, cukup mamah nyaho yen apa   sok nganjuk rokok diwarung
Waktu terus nyerelek,   kuring can bisa mopohokeun kajadian eta, da sabaraha kali lebaran oge kuring can pernah sasalaman deui jeung apa.  Kuring oge can panggih deui jeung Bi tati, terakhir  manggih beja yen Bi tati TKW ka  arab Saudi. Nepika danget ayena bi Tati can nikah, manehna ngarasa prustasi, kulantaran geus di nodaan kasucianana.
Sakapeung kuring sok ngarasa dosa, ngabaeudan kanu jadi kolot mangtaun-taun. Sakapeung sok hayang nyuuh dina lahunanana menta dihampura,  da ningali waruganamah kuring teu tega. Tapi naha apa teu hayang menta dihampura ka Mamah anu kungsi dikhianatan.
Eta karek semet kahayang, mun paamprok jonghok mah sok kabayang wae kajadian harita, antukna niat hayang menta dihampura teh tara jadi wae.
Kuring ayena kuliah malahan tereh rengse, ari Ifan mah milih neangan gawe kaluar ti SMA teh. Ari kahayang Mamah mah Ifan oge kuliah, tapi Ifan teu minat neruskeun sakola, haying ngala duit mantuan Mamah pokna.
Mamah oge teu bisa maksa, da kuliah mah biayana lain saeutik, jadi lamun motivasina ti a wal kurang, bisi pegat dijalan.  Salian Mamah nu ngabiayaan kuring, Ifan oge mindeng mantuan, Ifan ngadukung pisan kuring kuliah,kuring jadi harepan Mamah jeung Ifan.
Balik  ti kampus geus burit, da aya acara di fakultas, siga biasa   kuring tara loba nyarita. Sanggeus  sholat  isya kuring muru bantal jeung kasur , acara  TV teu bisa ngelehkeun  rasa tunduh anu kacida  .  Teu kungsi lila kuring geus teu  inget di bumi alam.  
Bakating kutunduh  nepika teu apal aya nu nyelenep asup ka kamar.  Sadar-sadar basa aya nu nindihan beurat kana awak.  Gancang ku kuring di suntrungkeun bari  reuwas jeung sieun kacida.  Sihoreng  Apa. Tapi kukuring dilawan kalah beuki buringas. Sakuatna oge tanaga awewe, ngalawan anu keur kasetanan.  
Apa geus ngancurkeun hareupan Mamah jeung Ifan.  Nya hareupan kuring oge.  Kuring bingung  ngajawab naon lamun Mamah nanya anak saha nu aya dina rahim kuring. Kuring oge bingung Apa bakal jadi bapa sakaligus aki.

Rancaekek, Maret 2014

Jumat, 23 Mei 2014

Cernak : Gerobak sampah

Cerita anak ini dimuat di majalah Girls edisi no. 20 tanggal 7 Mei 2014. karena banyak yang nanya bagaimana cara mengirim ke majalah ini, aku posting saja disini. mengenai ketentuannya hampir sama seperti cerita anak yang lain, hanya saja mungkin yang sesuai dengan anak perempuan usia SD. cernak dikirimkan ke : girls@gramedia-majalah.com.
ini adalah cerita asli, walaupun mungkin ada editan redaksi.


Gerobak Sampah Mang Ano
Cerpen anak : Yati Nurhayati
Silvi menutup hidung setiap kali gerobak sampah Mang Ano lewat, pasalnya gerobak ini mengeluarkan bau kurang sedap.
” Mang Ano kalau ngambil sampah kesini  jangan sore-sore !” Teriak Silvi pada Mang Ano yang lagi mengambil keresek sampah didepan rumahnya. “ Jadi kapan Neng, kan emang harus keliling dulu, disini kebagian sore.”  “Ya terserah  pokoknya jangan sore-sore, kalau sore   waktunya saya lagi dirumah, gerobak Mang Ano bau banget.” “ Baiklah Neng nanti Mang pikirkan waktu yang tepat.” Mang Ano    pergi kerumah yang lainnnya.
Untuk hari-hari berikutnya Mang Ano mengambil sampah  mulai magrib hingga tengah malam baru selesai, semua pekerjaannya ia lakukan dengan rasa senang dan tanpa mengeluh.  Ketika orang sudah terlelap tidur mang Ano masih bekerja, dan pagi-pagi sampah-sampah didepan rumah sudah bersih.  Silvi pun merasa senang karena tak ada bau sampah yang lewat saat ia bermain dirumah.
Hari ini pelajaran matematika yang paling tidak disukai Silvi, ada beberapa pekerjaan rumahnya yang belum diselesaikan. Tapi seperti biasa Silvi tampak tenang, karena biasanya bu fera akan membahas satu persatu PR nya.
Setelah masuk Kelas Bu Fera menyuruh anak-anak keluarin buku PR nya, tanpa disangka Bu Fera menyuruh  satu- persatu maju ke papan tulis untuk mengerjakan PR matematika.  Seketika wajah Silvi memerah, pasti yang akan disuruh mulai dari kursi barisan depan. Dan ia belum ngerjakan semua PR nya.
“ Wajah kamu kok tegang begitu ?” Tanya Linda yang duduk di sebelah Silvi. “ Aku belum ngerjain PR nya.” Jawab Silvi singkat. “ Kenapa ?” “ Aku nggak ngerti.” “ Ya udah dari pada kamu kena marah Bu Fera, kamu kedepan pake buku PR ku saja.” “ Benar Lin ? maksih ya.” Linda mengangguk dan tak lama buku PR nya sudah berpindah tangan ke Silvi.
Tiba saatnya Silvi maju ke depan, ia ragu-ragu melangkah. Tapi diseretnya juga kedua kakinya maju kedepan. Ia menulis soal matematika, lalu menuliskan jawabannya. Soal itu tak dimengertinya, tapi ia tulis saja. “ Nah ini baru lengkap, jawabannya juga betul. Soal, rumus lalu jawabannya.” Ucap Bu Fera. “ Lanjutkan nomor berikutnya.”
“ Makasih ya kamu sudah menyelamatkan aku dari bu Fera dan teman-teman lainnya. Pasti aku diketawain teman-teman kalau mereka tahu aku nggak ngerjain PR.” Silvi menulis pada secarik kertas, lalu diberikan pada Linda. Linda membalas,   “ Iya sama-sama, tapi aku pinjamin Cuma kali ini. Besok-besok kamu harus ngerjain sendiri.” “ Oke boss!” 
  Saat pulang sekolah Silvi mengejar Linda yang sudah ada jauh didepan.” Lin, kamu kan jago matematika, bagaimana kalau kamu ngajarin aku dong. Kamu tahu sendiri kan aku sangat kurang pelajaran yang satu ini. Please kamu mau ya !” “ Iya, boleh.” Tak tega melihat sahabatnya memohon. “ Bagaimana kalau kita belajar bareng dirumah ku ?” “ Sekarang ? aku harus pulang dulu dan minta izin.” “ bagaimana kalau nanti sore ?” “ Oke.” Lalu keduanya berpisah.
Semenjak saat itu  Linda dengan telaten mengajari sahabatnya matematika, dengan caranya sendiri Linda menerangkan sehingga Silvi mudah menyerap dan mengingat yang diajarkan sahabatnya. Ia sendiri merasa heran dengan kemampuan dirinya sekarang. Awalnya nilai ulangan  matematika selalu dibawah 6 tapi sekarang dia bisa mencapai nilai 9. PR selalu dikerjakan. Dan tentu saja Silvi sangat berterimakasih pada sahabatnya itu.
“Mang Ano kemana ya? Sudah satu minggu nggak ngambil sampah.” Tanya bunda pada bibi. “kurang tahu bu.” Jawab bibi singkat. Memang sampah sudah menggunung di depan rumah.  Begitu   juga didepan rumah yang lain, baunya sudah tidak enak.  Semua warga menanyakan keberadaan mang Ano, bukan ingin tahu apa yang terjadi padanya.
Pak RT mengumpulkan warga dan mengumumkan agar sampah didepan rumah yang sudah menumpuk harus segera dibersihkan sebelum ia mendapatkan pengganti Mang Ano. Pak RT kesulitan mencari penggantinya, tak ada orang yang mau dibayar murah, apalagi kerjanya hingga tengah malam.
Sampah menjadi masalah baru dikampung ini. Tak ada juga yang tahu rumah Mang Ano, mang Ano seperti hilang ditelan bumi. 
Sepulang sekolah Silvi mengajak Linda kerumahnya. Tapi kali ini Linda menolak. “ Bapakku lagi sakit, aku disuruh langsung pulang sama ibu.” “memang bapakmu sakit apa?” “ Kata ibu sih pengaruh dari ia suka kerja malam, ibu udah berkali-kali melarang bapak agar tidak keluar malam-malam. Tapi bapak selalu memaksa, katanya demi tugas.”
“Oh, kalau begitu aku nanti kerumah mu, aku mau nanyain PR kemarin. Belum ngerti. Boleh kan ?” Linda menganggukan kepala.
Dengan sepeda mininya, Silvi menuju ke rumah Linda. Tak lupa ia bawa buah-buahan di kulkas untuk bapaknya yang sedang sakit.  Rumah Linda ada di pekampungan padat.  Sangat sederhana. Dan betapa kagetnya Silvi ternyata yang sedang terbaring lemah di rumah Linda sahabatnya adalah Mang Ano. Orang yang selama ini sangat dicari oleh semua warga.
Silvi minta maaf pada mang Ano, gara-gar ia mang Ano harus ngambil sampah malam-malam. Betapa malunya Silvi sama sahabatnya yang banyak membantu ia dalam belajar.  Silvi menelpon ayahnya, agar membawa mang Ano kerumah sakit. Ia ceritakan pada ayah dan bundanya bahwa Lindalah yang selama ini membantu ia dalam belajar matematika. Mendengar cerita Silvi ayah kagum sama Linda, jangan sampai Linda putus sekolah gara-gara tak ada biaya. Dan ayah berjanji akan membantu biaya sekolah Linda untuk meringankan mang Ano.
Dalam hati Silvi berjanji tak akan meremehkan pekerjaan seseorang.   

Minggu, 04 Mei 2014

CERNAK :Ketika hujan mengguyur bumi


Oleh
Ananda Aprilia Sholihah
Sore  ini hujan turun lagi, setelah kemarin hampir seharian mengguyur kota ini.  Sarah duduk memandangi hujan yang beraturan turun dari langit. Ada rasa cemas di wajah Sarah. Bunda yang dari tadi memperhatikan Sarah,  datang menghampiri.
“Kenapa ? bunda perhatikan kamu kamu cemas sekali.” Kata Bunda seraya mengelus rambut Sarah yang terurai.  “ Hujan  terus bun.” Sahut Sarah singkat, masih dengan wajahnya yang cemas.” Memang kenapa kalau hujan ? harusnya kita gembira kalau turun hujan, karena hujan itu membawa rizki.” “Aku takut Bun, kalau hujan tidak berhenti, rumah kita nanti banjir lagi. Seperti tahun kemarin, aku tidak sekolah, lampu mati, makanan susah.”
Ibu menghela nafas.  “Kamu perhatikan, pohon-pohon disana sangat gembira ketika hujan datang, nyanyian anak kodok ketika datang hujan, bumi yang berseri gembira  ketika hujan mulai mengguyur. Jadi tidak pantas kita membenci hujan.”  “sebenarnya bukan Sarah benci hujan bun, tapi Sarah takut kalau hujan deras seperti ini.”
Kamu lihat berita di tv daerah yang kekeringan ? itu karena hujan tak turun dalam beberapa bulan.” “ Ya Sarah juga lihat bun. Banyak juga berita kebanjiran bun.” “jadi kita berdoa aja, mudah-mudahan kita nggak kebanjiran dan kekeringan.”
“ Kan tidak cukup dengan berdoa, lalu kita tak ada usaha, begitu menurut ustad guru ngaji Sarah Bun.” “Sarah ingat nggak beberapa bulan yang lalu, semua warga desa bergotong royong  dipimpin sama pak lurah dan ketua RW masing-masing.” “ Ya Sarah ingat, tapi waktu itu Sarah lagi ada  ekss kul di sekolah, jadi nggak tahu kegiatan apa yang dilakukan.”
“oh iya, waktu itu pak lurah menganjurkan untuk buat lubang biopori dihalaman rumah masing-masing.” “Lubang biopori ? gunanya untuk apa ?” “ Lubang biopori ini untuk tempat meresapnya air hujan. Kamu tahukan kenapa terjadi banjir ?” “Karena buang sampah disungai, sehingga sungai-sungai itu meluap dan airnya tumpah ke darat.”
“ Yap, itu salah satunya,  penyebab lainnya karena tak ada tanah untuk menyerap air hujan, karena tanah dan rawa kini sudah di bangun gedung bertingkat.” “Oh jadi lubang-lubang dibelakang rumah itu untuk menyerap air hujan ?”
“Iya sekarang disetiap halaman rumah di buat lubang biopori.” “Mudah-mudahan kita tidak kebanjiran lagi ya bun.”
“Jadi Sekarang jangan  sedih lagi kalau turun hujan, sebaliknya kita harus bersyukur masih diberi rizki berupa air hujan.”
Sarah tersenyum.





Sabtu, 22 Maret 2014

MEMBUDAYAKAN PENDIDIKAN INKLUSIF



Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang system Pendidikan Nasional telah mengamanatkan dilaksanakannya pendidikan kepada seluruh rakyat Indonesia sejak usia dini. Tak terkecuali anak berkebutuhan khusus / penyandang disabilitas. Karena ABK pun memiliki harapan dan cita-cita juga masa depan.
Jangan biarkan anak-anak  yang memilki keterbelakangan mental , lebih terpuruk keadaannya dengan  tidak memperoleh pendidikan sama sekali. Sekolah akan sangat membantu mereka  dalam bersosialisasi dan untuk memperoleh stimulant-stimulan dari para guru atau mentor.  Sehingga keadaannya akan  jauh lebih baik, jika dibandingkan dengan anak yang terus dikurung dirumah karena memilki cacat.
Disini peran orang tuapun sangat mendukung, keterbukaan orang tua memiliki anak berkebutuhan khusus  akan mempermudah pemerintah setempat (desa) mendata dan memberikan bantuan. Bukan sebaliknya anak berkebutuhan khusus disembunyikan karena malu. Padahal ABK pun perlu disekolahkan.
Dulu masih tahun 90 an  seorang  teman penyandang disabilitas fisik merasa kesulitan mencari sekolah yang mau menerimanya. Pasalnya tidak semua sekolah menerima siswa dengan fisik berbeda (disabilitas).  Baru setelah orang tua teman saya tersebut datang menghadap kepada kepala sekolah, dan menyakinkan kepada kepala sekolah bahwa anaknya mampu untuk bersaing dengan teman-temannya yang normal, barulah kepala sekolah SMK di Bekasi itu menerimanya. Hampir saja teman saya tersebut putus sekolah.
Berbeda dengan saya yang juga memiliki cacat fisik, tidak merasa kesulitan dalam memasuki setiap jenjang pendidkan di Bandung. Dan setiap jenjang saya bersekolah di sekolah umum.
Saya sangat berharap  kejadian yang menimpa teman saya tersebut tak terulang  di zaman sekarang ini. Saat pemerintah sudah mulai peduli terhadap penyandang disabilitas. Bahkan sekarang pemerintah melarang sekolah umum untuk menolak penyandang disabilitas. Semua anak memiliki hak yang sama untuk mengenyam pendidikan.
Saya merasa salut kepada bupati Kuningan  H.Aang Hamid Suganda sebagai pelopor Pembudayaan Pendidikan Inklusif di Jawa Barat. Dan saat ini sedang dibangun  SLB Negeri dengan tujuan sebagai daya dukung pendidikan khusus bagi warga Jabar dan Jateng PR ( 1/9). Bahkan ada beberapa CPNS yang memenuhi syarat akademik  dari penyandang disabilitas yang diangkat menjadi PNS di kabupaten Kuningan ini.
Saya juga merasa bangga ketika membaca HU PR yang menyatakan bahwa  96 siswa disabilitas mengikuti olimpiade sains  Nasional Di Taman Mini Indonesia Indah Jakarta. Siswa tuna netra akan berlomba dalam mata pelajaran matematika, sedangkan siswa tunarungu akan berlomba dalam mata pelajaran biologi dan fisika ( PR 1/9 ).
Para siswa disabilitas telah mampu menunjukan bahwa mereka mampu bersaing dengan teman-temannya disekolah reguler. Dalam setiap kekurangan, seseorang pasti memiliki kelebihan tersendiri.
Jika pembudayaan pendidikan inklusif ini berjalan dan sekolah mau menerima penyandang disabilitas, maka diharapkan para pengusaha maupun pemerintah membuka peluang untuk bekerja  bagi penyandang disabilitas yang seluas-luasnya, tanpa diskriminasi. Dan pada akhirnya stigma negative masyarakat dan merasa tabu bagi orang tua yang memiliki anak berkebutuhan khusus, lambat laun akan menipis.
Masalah pendidikan tidak akan terlepas dari seorang guru, jadi mempersiapkan guru khusus untuk anak-anak berkebutuhan khusus memang diperlukan.  Anak-anak berkebutuhan khusus harus ditangani  guru yang berkompeten dibidangnya. Tidak semua guru bisa mengajar di SLB. Begitu juga sekolah yang inklusif  harus mempersiapkan guru yang mampu berbahasa isyarat dan mengerti huruf braile.    
Saat ini banyak sekali penyandang disabilitas yang mampu menembus batas. Seperti Angkie Yudistia seorang tunarungu yang mampu menyelesaikan S2 nya disekolah regular.  Dengan keterbatasannya ia mampu bekerja dan memiliki jabatan penting di tempat ia bekerja . Habibie Hafsyah seorang yang menggunakan kursi roda  memilki cacat sejak lahir, mampu menjadi seorang internet marketer. Dan masih banyak lagi penyandang disabilitas yang memilki prestasi dibidang akademik, olahraga maupun kewirausahaan.
Yang terpenting adalah peran orang tua yang tidak mendiskriminasi anak-anak berkebutuhan khusus dan membiarkan anaknya untuk tetap bersosialisasi dengan dunia luar. Jika anak sudah merasa diterima di dalam keluarga maka mereka akan percaya diri untuk melangkah keluar rumah.
Sangat diharapkan kabupaten-kabupaten di Jawa Barat mengikuti jejak langkah Kabupaten Kuningan yang menjadi pelopor diberlakukannya pendidikan inklusif. Sehingga Jawa Barat menjadi Provinsi pelopor  dan akan diikuti oleh provinsi-provinsi lainnya.
Masalah penyandang disabilitas tidak terlepas dari masalah aksesibilitas. Memang diakui di Indonesia  aksesibilitas bagi penyandang cacat masih rendah. Hal ini terbukti di fasilitas-fasilitas umum seperti di stasiun maupun di Perguruan Tinggi  ternama di Indonesiapun masih kurang aksesibilitasnya.
Sangat jauh berbeda dengan di Negara Jepang yang pemerintahnya sangat peduli dengan penyandang cacat, sehingga jalan dan fasilitas umum lainnya dilengkapi dengan aksesibilitas bagi penyandang cacat. Seperti lift dan toilet yang bisa dipergunakan untuk pemakai kursi roda., Trotoar khusus untuk penyandang tunanetra.
Memang masih banyak yang harus  dibenahi dalam masalah pendidikan Nasional ini. Namun janganlah berputus asa, teruslah bergerak menuju perubahan yang lebih baik. Dan untuk mewujudkan pendidikan bagi semua (education for all) harus dilakukan upaya yang memberi kemudahan bagi ABK untuk dapat bersekolah.
dimuat di Forum guru Pikiran Rakyat Tgl 6 September 2012

Minggu, 23 Februari 2014

CERPEN : LUKA YANG DITINGGALKAN MAMAK


Malam ini seperti juga malam-malam kemarin terasa dingin sekali,  daerahku memang daerah pegunungan yang terkenal dingin. Suara kodok bersahutan dengan binatang malam  mengalun membentuk irama. Sesekali terdengar suara tokek yang sengaja ku pelihara didalam rumah.  Penat sekali hari ini kurasa, setelah seharian duduk diatas mobil. Kusandarkan kepalaku diatas bantal. “  sudah kau jenguk mamak mu Ndi ? “ tiba-tiba nene muncul di balik tirai  mengagetkan aku yang sedang termenung. “ baah,” “ Bagaimana keadaannya ?”  “ kata perawat yang aku temui, keadaannya masih seperti kemarin. Kalau HB nya sudah normal, tunggu di oprasi”  aku ngeloyor keluar menghindari nene , pasti berkepanjangan nanyain keadaan mamakku.
Nene adalah orang yang merawatku  semenjak umurku satu minggu,  seminggu setelah kelahiranku, mama pergi meninggalkanku di rumah nene.  Semenjak itu aku tak pernah lagi merasakan belaian seorang ibu,  aku seperti anak yang dibuang. Malang memang nasibku, banyak anak yang tidak diakui oleh bapaknya, tapi aku tidak diakui oleh ibu kandungku sendiri. Mamakku tidak pernah menganggapku ada didunia ini.  Bahkan dalam kartu keluargapun tak ada namaku tertera disana.
Aku anak yang tidak dinginkan kelahirannya. Mungkin aku satu aib bagi mereka  sehingga aku disembunyikan dirumah nene yang terpencil, rumah nene tak seramai ini dulu, jarak satu rumah dengan rumah yang lain berjauhan. Disini masih seperti hutan, pohon-pohon hijau masih menjulang tinggi.  Jika malam tiba suara tongeret dan jangkrik saling bersahutan, disusul dengan binatang-binatang khas malam lainnya.
Keberadaanku adalah suatu kesalahan, tapi bukan kesalahanku, aku yang menanggung dosanya. Adilkah ini Tuhan ? entah apa yang dilakukan bapa dan mamakku, aku tak mengerti, mereka lakukan kesalahan tapi tak mau mempertanggungjawabkannya, nene yang sudah tua, lelah dan sakit-sakitan harus mengurus aku.  Aku juga tidak habis pikir apa yang mamakku lakukan sewaktu mengandung aku.  Sehingga aku lahir cacat, kata dokter itu pengaruh obat-obatan ketika hamil. Apakah mamakku berusaha menggugurkan kandungannya ? duuh sebegitu bencinya dia padaku. Seandainya aku bisa memilih lebih baik aku mati keguguran, daripada mengalami hidup yang sepedih ini. Tidak diterima oleh ibu kandung sendiri.
Aku tinggal di Sinjai sebuah kampung yang jauh dari ibukota Makkasar, memerlukan 9 jam perjalanan untuk menuju kesana. Setelah melewati 6 kabupaten yaitu Bulukumba, Bantaeng, Jeneponto, takalar, Gowa, Makasar.  Sinjai juga merupakan nama Kabupaten, hanya saja belum banyak pembangunan disini, penduduk kebanyakan bertani, hanya sebagian yang pergi ke Makasar untuk bekerja.  Bapakku sendiri tinggal di Bantaeng, kurang lebih 3 jam perjalanan dari kampungku,  disana bapakku kerja sebagai guru, beliau PNS dikota Bantaeng.  Tinggal bersama Mamak dan 3 orang adikku. Mamakku juga PNS, dia berasal dari Bulukumba, dari  keluarga bangsawan Bugis,  ayah nya orang terpandang disana.  Begitu cerita nene. Mungkin itulah alasannya kenapa mamakku malu mengakui aku sebagai anak,  aku anak haram, aku anak diluar nikah,  bahkan sampai usiaku 22 tahun kini aku belum tahu keluargaku di bulukumba, kake dan nene, om dan tanteku, juga sepupu-sepupuku.  Bagaimana aku bisa mengenal mereka , aku tidak pernah dipertemukan.   Nenekku pernah cerita bahwa ia diusir oleh mamakku. Waktu itu aku masih balita. Dengan susah payah nene membawaku ke Bulukumba, karena mamakku sedang ada disana dirumah orangtuanya. Maksud nene ingin memperkenalkan aku dengan keluarga besar  di Bulukumba, karena sejak kelahiranku tidak ada satupun  keluarga mamak yang  datang.  Baru sampai di depan pintu mamak cepat-cepat mengusir nene.  Tidak ada satupun keluarganya yang melihat kami.  Kecewa dan sedih sudah pasti nene rasakan. Perjalanan yang menyita waktu dan tenaga ternyata sia-sia. Tamu bukannya disambut dengan baik, malah diusir didepan pintu. Dari sana nene berjanji  tak akan menginjakkan kaki lagi di rumah menantunya lagi, yaitu mamakku sendiri.
Sedangkan mamakku juga merasa takut  pergi kerumah nene di Sinjai, karena setelah peristiwa itu seluruh keluarga bapa marah, kapan-kapan datang mamakku menginjakkan kaki di kampung ini akan habis di massa. Mereka marah karena telah memperlakukan nene dengan kasar dan menyia-nyiakan aku anaknya.    Setelah peristiwa itu akulah korban yang paling menderita, aku semakin jauh dengan mamak, tak ada harapan lagi untuk dekat dengannya,  bahkan nene yang paling dekat denganku sering menyisipkan kebenciannya dibenakku.  Karena aku tumbuh kurang kasih sayang orang tua, jadilah aku seperti anak liar,  sekolahku tidak tamat, ijazahku hanya sampai SD. Saat itu aku malu, teman-teman selalu mengejekku anak haram, tak punya ibu. Ya jelas aku malas pergi kesekolah. Sekarang umur sudah dewasa baru menyesal,  tidak ada pekerjaan tetap.  Sehari-hariku hanya ikut ke sawah dan kebun milik kake dan nene.  Sekali-kali penduduk kampung menyuruhku untuk manjat pohon kelapa,  hanya itu keahlian yang kupunya.
Mamakku kini terbaring lemah tak berdaya. 3 tahun yang lalu mamak sakit yang sama, yaitu kangker payudara. Setelah dilakukan operasi, diangkat satu payudaranya beliau sehat kembali. Dan beraktifitas seperti biasa.  Sekarang kangker itu menggerogoti payudara yang satu. Kulihat keadaan mamak lebih parah dari sakitnya 3 tahun lalu. Vonis dokter sudah stadium 4. Tipis harapan mamak untuk kembali sehat. Obat-obatan yang masuk hanya untuk memperlambat kematiannya.  Walaupun hidup dan mati sudah diatur oleh yang maha kuasa.
Ini kali ke 3 mamak memanggilku untuk datang ke Makasar tempat dimana  satu bulan ini  ia dirawat. Tapi entah mengapa hati ini begitu keras, mendengar mamak sakit parahpun aku tak bergeming,  mungkin tak ada ikatan batin lagi antara aku dan mamak. 22 tahun bukan waktu yang sebentar.  Selama itu aku tak mengenal sosok seorang yang seharusnya kupanggil mamak.  Aku tak mengenal wajahnya,  suaranya, bau badannya.  Dimanakah ia saat aku rindu belaiannya, saat aku rindu kasih sayangnya, saat aku ingin bermanja-manja, saat aku sakit, pernahkah ia memikirkan aku, mengkhawatirkan aku ?  anaknya, darah dagingnya,  sudah terlanjur pedih kurasakan.
            Kalau saja bukan nene dan tanteku yang menasihati, mungkin aku takkan pergi menemui mamak, ya nene bilang jangan kau siksa mamakmu, mungkin ia mau minta maaf atas kekhilafannya. Sehingga ia mati dalam keadaan tenang.  Allah sayang terhadap mamakmu, ia memberi sakit  yang parah supaya mamakmu bertobat dulu sebelum ajal menjemput.  Apabila ia bersabar dosanya sudah dihapus oleh Allah dengan penderitaan sakit yang berkepanjangan.
Kemarin aku menjenguk mamak di rumah sakit,  tapi aku tidak menemuinya, aku hanya berdiri di depan pintu kamar, kulihat mamak sedang tertidur lelap.  Aku masih ragu untuk mendekat. Lama aku berdiri  didepan pintu. Tapi tak ada satupun yang jaga mamak disini, biasanya ade dan tanteku yang jaga disini bergantian. Mungkin mereka sedang keluar cari  makanan. Karena aku datang pas waktu makan siang. Wajah mamak terlihat lebih tua dari usianya,  kulit muka nya hitam legam  pengaruh kemotrapi yang dijalaninya.  Rambutnya rontok hingga tak ada sehelai rambutpun yang menutupi kepalanya.  Tiba-tiba aku dikagetkan oleh seorang suster yang hendak memeriksa mamak.  Aku tanyakan kondisi kesehatan  mamak saat ini. Dan cepat-cepat berlalu takut apabila mamak bangun dan melihatku. Aku merasa belum siap bertemu dengannya. Walaupun sejak kecil aku selalu merindukannya, tapi aku tak mau bertemu dengan keadaan seperti ini. Disaat mamak sedang sekarat menunggu malaikat maut menjemput. Aku bilang begitu karena penyakit kangker stadium 4, sudah tipis harapan bisa  tertolong. Walaupun harapan selalu  dibisikkan oleh dokter ketelinga pasien. Hati kecil tak bisa dibohongi.
Aku pulang dengan perasaan gamang, meninggalkan mamak tanpa bertatap muka dahulu. Tapi cepat-cepat kuusir perasaan bersalahku, aku menghibur diri dengan menyalahkan mamak yang tak pernah peduli kepadaku. Aku berusaha untuk tak memikirkan dan acuh tak acuh.
***
Seminggu kemudian bapak datang, dia membawa kabar kalau mamakku, sudah agak baikan. Dan sekarang ia dibawa kerumah orangtuanya di Bulukumba, bapakku bilang kalau mamak ingin sekali bertemu denganku. Aku menoleh kearah nene, dan nene menganggukan kepala satu isyarat bahwa ia menyetujuinya.
Aku memasuki sebuah pekarangan rumah kayu yang lumayan luas, rumah bangsawan bugis. Ada perbedaan antara rumah kaum bangsawan dan rumah rakyat biasa. Walaupun sama-sama rumah panggung. Kalau rumah bangsawan letak tangganya ada ditengah. Tapi kalau rumah rakyat biasa letak tangganya ada di pinggir. Kuseret  langkah kakiku, terasa berat sekali. Maklumlah aku hanya orang kampung yang tak punya pendidikan. Yang akan kutemui keluarga besar mamak yang hampir semuanya punya jabatan penting. Disini memang asas kekeluargaan masih dipegang teguh. Dari mulai bupati sampai kepala desa masih ada hubungan kekerabatan dengan keluarga besar disini. Wajar kalau aku sedikit nerveus, baru kali ini aku akan dipertemukan dengan keluarga besar mamak. Keringat dingin mengalir diseluruh tubuhku. Aku tak tahu apa yang akan terjadi didalam sana. Apakah mereka akan menolak atau menerima kehadiranku ?     
Setelah satu-satu aku salami tibalah saat yang paling mendebarkan, aku akan menemui mamakku didalam kamar.  Aku masuk sendiri tanpa ada yang menemani, kulihat mamak terbaring lemah. Bau busuk menusuk hidung, bersumber dari perban yang membungkus payudaranya. Kangker ganas itu telah menyedot berat badan mamak. Mamak nampak kurus kering. Aku duduk disamping mamak, kupandangi dengan lekat. Wajahnya tak ada bedanya denganku, bagaimana bisa mamak tak mengakui aku sebagai anaknya ? jerit batinku. Tak terasa ada aliran hangat menetes dipipiku. Lama-lama semakin deras seperti anak sungai mengalir. “ Ya Allah… cepat cabut penderitaan Mamakku.” Tiba-tiba hatiku berkata demikian.
Mata yang tertutup itu lambat-lambat terbuka. “ Kau Dida “ “ iye saya “ cepat cepat kuhapus air mata aku tak mau dibilang laki-laki cengeng. Mamak memelukku erat mencair sudah kebekuan antara kami. Mamak tergeletak dipangkuanku, aku kaget, kugoyang-goyang badannya, dan kupegang denyut nadinya. berhenti. Tak ada denyutan kurasakan, mamak meninggal dipangkuanku. Mamak pulang dipanggil oleh yang maha kuasa, siapapun tak mampu mencegah. Tak terkecuali aku yang baru bertemu dengannya. Andai aku bisa menawar, jangan dulu mamakku yang kau panggil Tuhan. Karena aku ingin merasakan lebih lama  hangatnya pelukan mamak.
Semua mata berkaca-kaca, bahkan adekku yang bontot meraung-raung. Menangisi mamak. Maklumlah ia anak yang sangat dimanja sama mamak. Aku memiliki 3 orang adek laki-laki, semua tinggal bersama mamak, dan sangat dekat dengannya. Merekalah yang paling terpukul dengan meninggalnya mamak. Adekku yang paling tua Azam namanya, ia lah yang paling dekat denganku, karena ia sejak kecil selalu pergi kerumah Nene di Sinjai. Ia memelukku dengan erat. Dan air mata kamipun tumpah.
Setelah dimandikan, disholatkan lalu jenazah disemayamkan diperistirahatan terakhir.  Aku duduk termenung ditangga rumah kayu, memandang kosong kejalan raya. Aku masih merasa asing dikeluarga ini. Jadi aku putuskan untuk tak banyak bicara. Tiba-tiba Azam datang dari dalam rumah dan menyerahkan sepucuk surat. Katanya dari Mamak.
“ beberapa hari yang lalu mamak memberiku sepucuk surat  yang ditujukan buatmu, tapi karena aku sibuk kuliah dan mengurus administrasi rumah sakit jadi baru sempat aku kasihkan sekarang. “  “ ndak pa pa, makasih ya.”
Sepeninggalnya Azam, kubuka surat dari Mamak dan kubaca dengan perlahan.
“ Ndi maafkan mamak, kini mamak sudah membayar karmanya. Mamak bersalah sudah menyia-nyiakan anak yang tidak berdosa dan tidak menyusuimu, sehingga Tuhan Allah menegur mamak dengan  penyakit kangker  payudara. Tapi mamak ikhlas mudah-mudahan penyakit ini bisa menebus dosa-dosa mamak.
Mamak mengerti kalau kau membenci mamak, karena mamak yang telah meninggalkanmu. Sehingga berapa kali mamak panggil kau untuk datang, tidak pernah kau penuhi panggilan mamak. Jadi mamak tulis surat ini dan dititip pada Azam.
Sebenarnya mamak panggil kau kesini ada yang mau mamak berikan untukmu, rekening mamak yang khusus mamak simpan untukmu, mudah-mudahan cukup untuk merintis usaha demi masa depanmu. Isinya memang tak seberapa, dan tidak juga bisa menebus rasa bersalah mamak, tapi mudah-mudahan bisa kau manfaatkan sebaik-baiknya.
Wassalam
Mamak
Ya Allah, maafkan aku. Dan terimalah amal baik mamak selagi hidup dan hapuskanlah semua dosa-dosanya. Amiin. Kulipat kembali surat mamak baik-baik.
Bandung,  Januari  2013
Daftar istilah : Baah = iya , Andi (Ndi) panggilan kehormatan kaum bangsawan bu



Vivalog

Custom Search

banner